Qad aflahal Mu'minun..

Qad aflahal Mu'minun..
Qad aflahal Mu'minun..

Thursday, 31 March 2011

2 The Blogger is Morteming

janjiku bukan satu pedoman untukmu,
jika diri ini terlepas bicara,
berkata dusta sntiasa,
tnpa mengenal erti ikatan persahbatan,
lontarkanlah kata2 itu ke lubuk pembersihan,
maafkanlah diriku, aku hanya insan biasa,
tidak bisa lari drpd jiwa bergundah gulana,

Hai lautan madu,
izinkan aku menghirupnya sebanyak mungkin,
kerana manisnya kalimat2 yang terlontar drpd bibir sahbat2ku,
mematahkan jiwa sang pemburu rindu,
adakah ia hanya pembawa berita gmbira? atau sebaliknya?.
diriku terajak untuk menganalisa diri,
layakkah jasad sehina aku memikul puteri seindah salju?

Terbanglah wahai merpati.. 
hamparkan sayap mu untuk menuju ke lubuk rezeki.
pagi hari diufuk timur terbitnya sang mentari,
sedang bangkitnya seorang insan malang,
membuat dosa bukan kepalang,
tinggalkan yang fardhu.
bertaubatlah wahai manusia kerdil,
dirimu hanya secebis jasad yang tidak bererti
selagi tingkatan taqwa masih dhoif di dalam diri.

Mahligai cinta terbuat daripada tiang2 rindu,
di dalamnya berbagai jenis kamar cinta,
ada yang suram,
ada yang terkadang indah terkadang gundah,
dan ada yang sentiasa disinari nur hikmah.
jemputlah ke ruang tamu,
memilih kamar yang cocok dengan kehendak mu,
elakkan nafsu pendorong dalam pemilihan.,
kerana padah binasa akan tiba.,
buat keputusan dengan hati yang tenang,
dengan zikrullah sentiasa bersarang.

puisi karangan daku, hadir dalam santun secebis ilmu,
bisa aku mengkajinya lebih dalam lagi,
agar hidup tidak sesat oleh kalam sendiri,
Ya Muqallibal qulub,
janganlah engkau putarkan hatiku 
yang sebelum ini berminat untuk mengenal-Mu
kepada lalai dalam menuruti perintah-Mu
sesungguhnya enkaulah Yang MAHA PENGASIH DAN MAHA PEMURAH
Amin ya Akram , ya Akbar


 
Kalimat mesra berhari-hari,
telah tercatat dalam nota pemikiran,
Melahirkan semangat saksama restu merestui,
dalam saat-saat zaman berkawan,




Monday, 28 March 2011

3 +diKala SENJA+

Dalam jenuhku meniti hati ke hati,
tersingkaplah segala puitis diri,
jgnkan pula dianggap hina,
kerana dia adalah ratu segala jiwa.

Wahai sang pujangga puisi,
ruang minda mu tersemat segal inti pati,
manfaatkanlah ia kejalan keredhoaan,
agar makrifat di dalam diri sntiasa berpanjangan,

Genggamkan semangat dengan adanya keringat,
biar ia  menjadi kletihan bagi setiap umat,
krana pengorbanan mereka tidak terbayar
dek emas sebesar sebuah kapal belayar.

Lontarkan kebengisan diri mu,
Allah menyukai hamba-Nya yang santun,
bermaafan antara insan mnjadi satu mercu,
krana kasih syang budi ihsan ialah rukun.

Bergejolak sekeping hati mngenal erti mati,
pabila terlihat mayat diusung berbaur kesedihan,
di kau insan matinya sungguh pasti,
tetapi syurga illahi utkku bukan suatu kepastian.

Sayang, kenapakah ditinggalkan yang fardhu?,
ttpi engkau penggemar yg sunat,
layakkah diterima segala Amalan mu?
sungguh pilu ku mengenangkan amalan yg kehilangan berkat.

~Kala Senja~