Qad aflahal Mu'minun..

Qad aflahal Mu'minun..
Qad aflahal Mu'minun..

Saturday, 15 October 2011

1 Asbab di relung berkasihan



janji mngikat setia..
hati mula berkata..
tatkala dua insan bercerita,
kisah cinta bukan dusta,

Ubun-ubun kepelbagaian,
perkongsian segenap pengajarn,
kami belajar bersama,
dalam igauan mimpji juga nyata,

usah berkata ingkar,
tatkala kalam setia berbicara,
aku juga engkau,
engkau juga aku,

berdiri ini tiada kudrat,
segala pujian kepada Allah,
bukan hendak menyerah,
kerna ia adalah lumrah,

jiwa mati-matian,
rohani bertempiaran,
jasad terseksa dalam igauan,
tatkala hidup tanpa pedoman,

ya Rabbul Izzati,
diri ini mntakan tawaqal kpda-Mu,
mengikat sgala yg tidak ku mmpui,
aku tidak tahu dan daya untuk mnampung,

Maafkanlah daku,
kerna aku sering dalam kealpaan,
laut dunia terbentang luas,
lebih luas lagi rahmat dan maghfirah keampunan,

Dikaulah cahayah,
dikaulah kemuliaanku tatkala ku dihina,
engkaulah menjadi asbab penyuluh hidupku,
terima kasih wahai kekasih,
hendaknya.. engkau ku jadikan Teman Hidupku

Friday, 26 August 2011

0 Berkasihan?

Ya Allahu~,
Sekiranya ia terbaik buat diriku,
engkau binalah satu tali yang dapat mengingat dua hati berlandaskan syariat Mu,

Ya Allahu~
Sekiranya ia memang taqdir buat diriku,
hendaknya engkau membimbingku agar tidak jatuh ke lembah kemaksiatan,

Ya Allahu~.
Sekiranya aku sememang layak untuknya,
adakah bisa aku menggalas tanggungjawab ke atas dia?

aku mengharapkan berkekalan, aku mengharapkan kasihan daripada-MU , aku berjiwa insan,
aku cuba menyorot aksara cinta, aku tiada upaya, jika terlekat padanya kalimat dusta daripada ku,
Tolonglah ya Allah.. sucikanlah ia,,, gantikan ia dengan cahaya Rabbani-MU.
Kan ku cuba menjaga mahkotanya daripada diambil.
kerna mahkota baginya ialah malu. Ya ALLAH.. Benarkan aku melindungi insan ini... daripada di panah segala macam propa dunia.. yang menyesatkan dan menggilakan lagi mebobrokkan.. Walaubagaimanapun.. aku berasa resah dan keluh .. jika dia bukan aku dan aku bukan dia.. siapakah yang dapat bertanya kondisi hatinya sama ada berdaya atau sebaliknya.. KU RAGUI seandainya.. tiada sempat untukku menhiruppi khatimah bernama CINTA.
YA rabbulIzzati~ dengarlah rintihan insan kerdil hamba hina lagi dina ini.. tidak layak memliki seorang insan 'abidah.. aku insan alpa.. aku insan pelupa.. aku insan lalai dalam mengingati-MU.. Jadikanlah istikharah ku dialogku kepada MU ya rabbi..
Baki perjalananku.. kian ku redah.. walaupun payah.. dugaan pun mencabar. Aku Cuba ... ya Allah.. kan ku cuba.. INSYA-ALLAH

Saturday, 23 July 2011

0 Raksa Ummu SIBYAN (pembobrok telatah anak)

       Ummu Sibyan ni adalah kaum jin dari jantina perempuan yang suka mengganggu bayi dan kanak. Saya ulang... KAUM...bukan jenis.. Yang pasti ia dari jenis PEREMPUAN JIN...
Kalau kat Malaysia ni faham-faham la..Banyak sungguh gelaran yang diberi pada puak jin... Tak kisah la ia dari jenis pelesit, jerangkung, hantu pari or what ever, tapi kalau jenis yang kacau baby atau kanak-kanak dari jantina perempuan jin, maka itu digelar Ummu Sibyan.. 


 
 
Apa kerja si Ummu Sibyan laknatullah ni?
Kerja dia tak lain tak bukan ialah MENGGANGGU baby yang baru dilahirkan dan kanak-kanak (biasanya kurang dari 2 tahun).
Antara tanda-tanda kenal si Ummu Sibyan ni adalah:-
1.Baby menangis melalak (mata memandang ke atas / sudut tertentu)
2.Kanak-kanak berjalan yang jatuh seakan-akan ditolak
3.Mengigau sambil MENGATIP GIGI berulang kali.
4.Demam panas HANYA selepas Asar hingga sebelum Subuh
 
Kesan dari gangguan di atas akan mengakibatkan:-
1.Sawan Tangis
2.Autisme (Over Hiperaktif)
3.Nakal tahap Gaban
4.Terencat akal
5.Pelbagai kompilasi otak.

 
Kaedah rawatan
1.Masa dilahirkan, terus azankan di telinga kanan dan qamat di telinga kiri baby.
dari Husain bin Ali r.a., ia berkata bahawa Rasulullah SAW ada bersabda: “Siapa yang melahirkan anak lalu bayi yang dilahirkan itu di azankan pada telinga kanan dan diqamatkan pada telinga kirinya, nescaya ummu sibyan (jin yang menganggu kanak-kanak) tidak akan menganggunya.”
2.Jika lihat kanak-kanak jatuh bersebab, angkat dan bacakan rukyah di ubunnya tak kisah la jenis panjang atau pendek. Paling asas adalah Al-Fatihah, Ayat Qursi, 3 Qul dan selawat.
3.Kalau kesannya pada budak nakal, leh baca Ayat Sulaiman (An-Naml:30-31) pada antara 2 tulang belakangnya. Baca 9 kali.. Sekali baca, sekali tiup dan tepuk. Begitulah yang perlu dbuat setiap malam selama 9 malam masanya.
4.Jika keadaan penyakit sudah berlarutan seperti masalah otak dan sebagainya, boleh guna kaedah rawatan Islam. Bab ni perlu di ajar secara SURI (berguru). Ataupun bawa berubat pada yang ahli.
Itulah serba sedikit berkenaan Ummu Sibyan ni. Sebarkan perkara ni...
Moga kalian di rahmati Allah.

Thursday, 21 July 2011

0 ~Srikandi Abadi Rabi'ah Al-Adawiyah~

Hari ini, dingin sekali cuaca, walaupun terasa di dada ku bak lahar yang membakar. Orang kata dzkir itu penyejuk hati, fatihah itu pengubat diri. Memang ia benar-benar belaka, tetapi aku sering alpa, sering membuang masa, membuat perkara sia. Udahlah, tujuan ku menulis pada hari ini untuk menyatakan dan menzahirkan kekaguman ku terhadap seorang srikandi yang bernama Rabiah atau dikenali sebagai Rabiatul Adawiyah.



   Sehelai demi sehelai muka surat ku membaca tentang kisahnya. Tidak ada sedikit pun perasaan jemu, aku terus membaca. Pada mulanya, sebelum dia lahir ke dunia, ibu bapanya berhasrat dan berkehendak memliki seorang anak lelaki kerna ketiga-tiga anak mereka semuanya perempuan. Tetapi, Allah menguji mereka dengan menganugerahkan juga seorang putri. Mujurlah mereka daripada kalangan insan yang bersabar lagi bersyukur.

   Seterusnya, ayahnya yang bernama Ismail al-Adawiy telah menamakan bayi kecil itu dengan nama Rabiah. Ketiga-tiga putrinya dan tidak terkecuali isterinya mempersoalkan kenapa banyak-banyak nama, nama Rabiah juga dipilih. Mujur sikap kesabaran mereka menjadi penghalang perbalahan, mereka beranggapan bahawa Allah telah mengilhamkan nama Rabiah yakni yang keempat ke atas bapa bayi perempuan itu.

   Kisah menjadi lebih menarik selepas Rabiah meningkat dewasa. Tatkala aku membaca tentang dia sewaktu dia bergelar wali Allah. Hati ku terpaku dan tercabar. Bukan apa, kerna Rabiah seorang hamba Allah yang tahap maqamnya amatlah tinggi sehingga nafsu yang ada dapat dia tunggangi sehingga tiada lagi perasaan ingin berkahwin kerna Rabiah sudah mempunyai sang kekasih yang maha abadi dan maha berdiri dengan sendiri yakni Allahu Rabbi.

   Sekian ramai wali-wali, para ulamak dan sultan pun ingin menikahi Rabiah, ternyata lamaran mereka semuanya ditolak dengan kata-kata yang penuh hikmah bersulam ketaqwaan kepada Allah jalla wa'ala. Hati aku terpaut lagi pabila aku terbaca tentang keasyikan para pendzkir, bersama-sama berkumpul mengingati Allah s.w.t dengan kelazatan berdzikir tanpa henti setelah kedatangan Rabiatul Adawiyah. Diri ini tertanya-tanya, bagaimanakah untuk mendapat maqam setinggi itu, sehingga dapat merasai kelazatan kalimah-kalimah indah.

   Walau bagaimanapun, kita tidak boleh menjadi seseorang itu kerna ia bukan tahap kemampuan kita., tetapi berusahalah menjadi mereka kerna mereka sungguh hampir kehadrat Allah s.w.t berbanding dengan kita yang hanya hampir dengan keindahan duniawi yang fana lagi menglalaikan. Akan ku cuba mentarbiyyahkan diri ku . Walau apapun yang terjadi , Hati yang sebelum ini kosong dan sepi, Aku cuba isinya dengan kalimah-kalimah Indah daripada ILLAHI.


 Izinkan aku menzahirkan melodi Indah yang membicarakan kisah Rabiatul Adawiyah R.H

Friday, 8 July 2011

0 Teriakan sang penyuluh ilmu!~

Badai taufan mendatang tiba,
berasa hiba dalam duka,
dalam tawa ada sengsara,
dalam kasih adanya mesra,

puing-puing berderai jatuh,
kepingan hati menjadi luruh,
yang cantum menjadi belah,
yang padu menjadi rapuh,

aduhai amanat dunia,
juga pula tanggung jawab manusia,
tabah hati menjadi bukti,
hasil pertolongan rabbul Izzati,

lenyaplah hati pertiwi,
menunggu kelibat baiduri,
perasaan duka berbaur insani,
Allah tetap pengubat hati.

Allahu, Allahu kan ku sebut dalam diamku,
kerna Ia tuhan pemilik alam bukanlah seteru,
jangan lari, usah pergi daripada Illahi,
Allahu, Allahu pengobat hati,

Cucikanlah hati ini ya Allah,
daripada belenggu nafsi dunia,
cantikkanlah hati ini ya Allah,
daripada kebobrokan peribadi derita,

noktahkanlah aku dalam Iman,
jangan akhirkan aku dalam kalam kesesatan,
jiwaku luhur hanya untukMu
Engkaulah wasilah ku menuju.








Friday, 1 July 2011

0 "sehari demi hari RINDU itu mula bertepian"












Handaiku, hendaknya sihat selalu,
aku masih teringat sang dahulu,
kerna yang dahulu tidak mungkin sama berlaku,
jiwa sepi bertemankan assignment di sisi,
bukan niat di hati untuk mengungkiti,
tetapi hanyalah untuk menzahirkan emosi diri,

Hai teman seperjalanan,
entry ini hanyalah selembar bingkisan,
tidaklah terkandung berbagai ilmuwan,
tapi cukuplah sebagai pedoman bahtera persebahatan.
tidakkah kalian lupa sauh yang dilabuhkan,
yang telah bertempat di suatu perlabuhan.

Aku rindukan ilmu-Nya,
Aku dahagakan amalan Itu,
Aku teragak melakukan Itu
Aku sesekali berkata begitu,
Allahu ya ghafur,
Nama-Mu mencuit hati kami untuk meminta keampunan.
Hapuskanlah dosa kami, agar mudah difahami segala isi dunia.

bukan aku kata tapi Islam kata,
lelaki 9 akal dan 1 nafsu yang nyata,
tetapi ia seakan inversi dalam kosa kata,
ayuh bangkitlah wahai panji-panji mukminin,
tunggangilah nafsu, hayatilah pengorbanan mujahidin,
payah dalam medan sebenar tetapi mampu dalam gelanggang nafsi-nafsi
Insya-Allah

Ku ratapi sang mentari,
tetapi bukan itu maksud ku berpaling pada Illahi,
Ku ratapi sang purnama,
bukan juga aku menduakan-Nya
Ratapan ku hanyalah wasilah untuk sampai kepada-Nya
aku cuba menggunakan pancaindera untuk mendekati-Nya
ia bukanlah payah, tetapi kurang istiqomah.
andai semua itu berkata-kata sudah pasti dunia di terangi dengan Nurullah
manakan pula mereka asyik bertasbih memuji Allah yang ESA.

Cukup di sini  wahai teman,
rindu ku ibarat lautan satu dunia,
luas.. tidak bertepi..
dan ibarat untaian tasbih,
yang ada permulaan dan tidak ada penghujungnya,
ia tetap berlaku... berjalan.. hari demi hari.
TERIMA KASIH ya Rahman,
Kerna menganugerahi kami perasaan 'RINDU'.

Salam penuh kesyukuran dari tempat pengajianku,
buat Insan yang bernama teman,
aku sebagai Murid yang berkehendak,
kerna itu sifat hamba selalu mengkehendaki sesuatu,
Assalamualaikumwarahmatulahhiwabarakaatuh.
dan selawat dan salam ke atas al-Mustofa Sayyidina Muhamad Rasulullah



Saturday, 14 May 2011

0 ~Sahabat secerah kegemerlapan baiduri Hijau~









Tertiarap di maqam keperluan,
jasad kepiluan memerlukan teman,
oh..ku yakin adanya kemanisan,
di setiap lenggok bicara mu yang indah belaka,

belati tajam menusuk qalbuku,
tidakkah dikau mengerti ?
darah ini terus mengalir,
hasil daripada kelaran rakusmu itu,

ceritera-ceritera indah,
saling berkalam madah,
sejarah ini kan kita semat,
di dalam memori tiada penamatnya.

sesuci hati insani engkau di sini,
tidak pula sentiasa sempurna,
ada kala diri ini bersalah,
dengan pantas dikau mengaku kalah,

Ukhuwah ini jangan diketepi,
usah pula diputuskan ikatan
lantaran budi ini kita sanjungi,
moga ianya menjadi perlaksanaan.

sejitu karang di lautan,
tidak pernah kalah dengan lipatan badai,
saat beliung juga engkau di situ,
itulah perumpamaan peristiwa kita bersama,

desiran angin kita selari,
dalam idea kita berkongsi penghayatan
indahnya jika sesuatu itu menjadi,
bagai terjumpa mutiara di dasar lautan.

siulan camar pagi bukannya menyanyi,
tidak pula mencari perhatian,
protes hitam mu aku simpan,
dalam lubuk atma ku yang tersiksa,

sepeninggalan dalam keramaian,
utuh bersaudara satu pegangan,
jangan dileraikan saat-saat keriangan,
kerna ianya datang daripada yang -Rahman

Begitu indah di setiap detik aku bersamamu, di saat di pangkuan relung ingatan mu, akan ku hargai tiada hingganya. Ianya berterusan hingga ke pintu Syurga Insya-Allah.. Oh teman berbanyakkanlah sujudmu.. kerna aku merindui sujud-sujud mu yang terdahulu. Justeru setiap yang berpergian buat ku bukannya jasad.. tetapi perlakuan itu yang telah berjauhan daripada ku walaupun jasad tidak berubah taman lokasi. Peganglah kata-kata ini, ISTIQOMAH lebih baik daripada 1000 Karomah

Saturday, 7 May 2011

0 Mukjizat Rasulullah S.A.W khotimul Anbiya'

Dalam keterikkan pancaran sinaran matahari , terpanggil aku untuk bercerita berdasarkan kisah di zaman rasulullah s.a.w.


  Kisahnya bermula di sebuah pekan di Madinah..Seorang sahabat nabi yang bernama Abu Hurairah berasa amat letih dan lapar sekali, sejak dari pagi beliau mengikuti pengajian tanpa terisi perutnya dengan sebarang makanan.
  Abu Hurairah pun mempunyai idea dengan berhasrat meminta sedikit makanan kepada orang yang lalu lalang.

  Kebetulan semasa Abu Hurairah duduk di tepi jalan. Ternampak Saidina Abu Bakr dan beliau melintasinya, lalu Abu Hurairah menegurnya dengan kalam," Ya Abu Bakr berikan aku sepotong ayat daripada Rasulullah s.a.w",
  Lalu Saidina Abu Bakr membaca sepotong ayat kepada Abu Hurairah. Kecewa sedikit Abu Hurairah kerna tegurannya tidak lain tidak bukan hanya untuk mendapat perhatian daripada Saidina Abu Bakr supaya diberi makanan. Setelah habis dibacakan, Saidina Abu Bakr pun pergi meneruskan perjalanan.

  Abu Hurairah duduk lagi di tepi jalan menanti sahabat-sahabat yang lainnya. Tiba-tiba datang Saidina Umar al-Khattab melintasi Abu Hurairah. Abu Hurairah dengan pantas menegur Saidina Umar dengan soalan yang sama," Ya Amirul Mu'minin berikanlah aku sepotong ayat daripada Rasulullah s.a.w". Saidina Umar memberikan lafaz ayat dan beredar dari situ. Tiada siapa yang faham keadaan Abu Hurairah yang berada dalam keadaan lapar yang amat sangat.

  Kebetulan, pada waktu yang sama Allah mentakdirkan Rasulullah berselisih dengan Abu Hurairah. Abu Hurairah ingin menggunakan cara yang sama untuk mengambil perhatian Rasulullah. Tidak sempat beliau untuk menanyakan sebarang soalan sama  ada Hukum atau ayat yang baru diturunkan, Rasulullah mempelawa Abu Hurairah datang ke rumah baginda untuk mengisi perut Abu Hurairah yang sedang lapar.

  Sampai ke rumah Rasulullah, Rasulullah bertanya kepada Saidatina Aisyah jika ada sedikit makanan. Saidatina Aisyah hanya dapat menyajikan semangkuk susu itupun diberi oleh sahabat yang lain. Justeru, Rasulullah menyuruh Abu Hurairah memanggil semua sahabat di masjid yang sama nasib dengannya yang juga berada dalam keadaan amat lapar. Tidak kurang daripada 70 sahabat hadir ke rumah Rasulullah s.a.w. Abu Hurairah bermonolog dalaman ," Apakah dengan semangkuk susu dapat melepaskan kelaparan kami ini? mungkin setiap orang cuma mendapat setitis air susu, aku takut jika aku ditugaskan Rasulullah untuk mnenyajikan air susu tersebut kepada sekalian sahabat" itulah yang bermain-main di fikiran Abu Hurairah. Memang benar, Rasulullah menyuruh Abu Hurairah menyajikan air susu itu kepada semua sahabat yang sedang dalam keadaan lapar.

  Abu Hurairah memulakan penyajian semangkuk susu tersebut kepada sahabat yang pertama. Sahabat tersebut meneguk sehingga kenyang. Seterusnya sahabat yang lain dan mangkuk yang dipenuhi susu itu dinikmati oleh semua sahabat yang hadir dengan kenyang dan bersyukur.Cuma Abu Hurairah dan Rasulullah sahaja yang belum menikmati susu tersebut. Rasulullah mempelawa Abu Hurairah, "Minumlah ya AbU Hurairah". Beliau mula meneguknya, teguk demi teguk air susu mengalir ke dalam tubuh badan Abu Hurairah sehingga beliau berasa amat kenyang. 

  Maha suci Allah yang mengurniakan MUKJIZAT kepada Rasulullah. Semangkuk susu tidak habis diteguk oleh sekilan sahabat yang ramai. Itulah antara mukjizat Rasulullah dan sifat Rasulullah yang baik hati mempelawa semua sahabat yang kelaparan ke rumahnya untuk menjamu makanan.


Banyak pengajaran yang terdapat dalam kisah ini, ana menyerahkan kepada pembaca untuk membuat simpulan sendiri serta ana harap dapat mempratikkan dan terapkan nilai-nilai murni yang terkandung dalam kisah ini ke dalam Hati.. Insya-ALLAH

Saturday, 30 April 2011

2 Limaza Khuliqna? (Kenapakah kita diciptakan)



  Saat ribut taufan, badai juga berbagai macam fenomena alam yang terjadi di bumi, adakah kita dapat mengambil pengajaran daripadanya?. Bukankah sewaktu Allah mengarahkan ombak bertukar menjadi satu badai yang ganas menghempas jalanan ia patuh?. Bukankah sewaktu hujan yang renyai itu berubah kepada ribut sehingga dapat menerbangkan atap-atap rumah ia juga patuh?. Tapi KENAPA manusia tidak patuh pada perintah ALLAH sedangkan kita ini makhluk-Nya.

Satu demi satu persoalan timbul. Kita hidup di dunia untuk apa sebenarnya, adakah sekadar mengisi perut yang sedang lapar dengan pelbagai jenis makanan dan minuman, juga adakah kerana ingin hidup secara berketurunan, beranak-pinak.Semuanya BUKAN sama sekali mari lihat pada firman Allah iaitu 
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ adz-dzariyat ayat 56 yang bermaksud "dan ingatlah tidak AKU jadikan jin dan manusia selain untuk beribadah kepada-KU. Ya Armarahimin... jelaslah ayat di atas memberi jawapan pada persoalan kali ini. Manusia itu sehalalnya untuk mengabdikan diri kepada Allah. Tetapi, masih ramai yang tidak solat, masih ramai yg berzina, masih ramai yang menabur fitnah, Sungguh maha penyabarnya ya Allah dalam melihat 1001 macam karenah mahkluk-Nya.Adapun manusia itu seringkali lalai. Hendak solat ia solat, pabila letih ia telat. Aku hanya bisa berbicara semampunya, tiada niat di hati tuk merubah mereka tetapi hanyalah sebagai kesedaran buat diriku dan dia. Aku seringkali menterjmahkan keluh kesah, riang tawa, rindu semacam di atas madah bicara. Bukan apa ia cumanya penyedap rasa hati dan bukan pembangga diri.

Lantas kaki hikmah berdiri megah,
menyarung pati keislaman sejati,
dalam benak setianya mujahadah,
Khalifah teristimewa di bumi Illahi,

Ku rasa engkau berdaya,
dalam sendu engkau berkata,
di dunia bergelumangnya dosa,
tetapi kenapa dikau menangguh nasuha,

Hai khalifah ulung,
janganlah dipermain hasrat dihati,
tuk mencari baiduri sejati,
kerna ia ada di dalam diri,
Semua yang pergi tetap lepas,
tidak pula akan kembali,
lubuk kehinaan engkau bernafas,
hati jitu melawan nafsi-nafsi,

Keroncong hiburan menjadi taruhan,
tidak perlu bersangka-sangkaan,
yang haram itu jelas,
dan yang halal itu juga jelas,

Jarang aku mengucapkan maaf,
pada teman juga makhluk di alam,
di kesempatan ini aku bersendiri,
memikirkan dosa yang tidak terperi,

Makrifat Allah impian kami,
dengan tawaqal dan istiqomahnya amalan,
kami berada di segenap kawasan,
berjihad demi ar-Rahman.

Layarilah bahtera kehidupan,
dengan penuh keredhoaan ,
juga dengan pengorbanan,
bersabarlah tika membuat keputusan,
agar tidak timbul kekalutan,
di saat engkau jatuhkan sauh di suatu tempat,
pilihlah kawasan yang memberi manfaat,
yang lari dari fitnah manusia,
dipenuhi dengan tipu daya,
ya Arhamrahimin perkenankanlah
.



Sunday, 24 April 2011

1 "Kisah mengenai singa dan kebun buahan"

  






      Kisahnya bermula di sebuah negeri yang terletak di barat asia iaitu di Syria. Pada suatu hari, dengan keadaan yang riuh rendah di bangunan persidangan hadirlah seorang raja yang tegap dan muda. Raja ini mempunya khadam yang bernama Mirhan. Segala kelengkapan raja ini Mirhan yang uruskan, dia ketua kepada semua khadam-khadam raja tersebut. Semasa raja sedang bersidang, tiba-tiba baginda ternampak seorang gadis cantik berdiri betul-betul berhadapan dengan raja. Gadis itu kelihatan tercari-cari dan selepas itu dia pun hilang daripada pandangan Raja. Hati raja bak salju yang cair kerna dimamah lahar tika melihat sang wanita tersebut. Tanpa memikir panjang, raja mengarahkan salah satu petugasnya selidik di mana perempuan itu tinggal , sementara raja mencari alasan untuk meninggalkan persidangan tersebut.

  Setelah raja menyiapi dirinya untuk pergi ke rumah gadis itu, baginda mendapat tahu bahawasanya perempuan itu ialah isteri kepada ketua khadamnya yakni Mirhan yang bernama Ajram. Raja berasa gundah gulana , walau bagaimana pun, raja tetap mahu pergi ke rumah gadis itu. Dengan khabar berita begitu, Raja mengarahkan Mirhan supaya pergi ke luar negara untuk melakukan kerja-kerja tertentu sementara Raja sudah siap sedia pergi menziarahi isterinya.
~Tiba di depan pintu rumah gadis itu~

Raja: Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh!~
(raja memberi salam sambil mengetuk pintu sekuatnya berbanyak kali)

Ajram: Siapakah itu, suami ku tiada di rumah. Tunggu sahajalah dia balik 
(berkata Ajram melalui lubang-lubang di pintu rumahnya)

Raja: Ini beta dan tuan kepada suami mu.
(raja cuba meyakinkan Ajram supaya membuka pintu)

Ajram: Apakah hajat raja datang ke mari?
(Ajram mulai tenang dan membuka pintu itu)

Raja: Wahai Ajram, marilah bersama beta sesungguhnya beta sudah jatuh cinta kepada mu tika pertama
           kali melihat wajah mu.
(raja merayu kepada Ajram supaya mengikutinya)

Ajram: Apakah raja tidak tahu bahawa sesungguhnya singa pun tidak mahu memakan bangkai
           bekas gigitan daripada anjing inikan pula seorang raja di negeri Syria yang perkasa ibarat seekor singa 
           di rimba.
(Ajram membuat perumpamaan sinis yang betul-betul menyentap fikiran raja)

Raja: Baiklah, beta mahu pulang
(Raja pun pulang dengan perasaan malu) 


  Pada waktu raja ingin pulang dan terus menaiki kereta kuda, tapak sepatu raja sudah pun tertanggal dan telah tertinggal di depan pintu rumahnya Mirhan. Selepas selesai tugas di luar negara, Mirhan pun pulang untuk berjumpa dengan isterinya yang tercinta. Dalam perjalanan Mirhan untuk memasuki rumahnya, tiba-tiba dia ternampak tapak sepatu betul-betul mirip sepatu rajanya, Mirhan cuba sahaja menahan amarah di dadanya ibarat gunung berapi sedang menunggu waktu untuk meletuskan dirinya.Pada keesokan harinya, raja memberi sejumlah banyak wang sekitar 500 ribu paun kepada Mirhan sebagai tanda ketaatannya kepada raja tanpa berbelah bagi padahal itu hanyalah satu muslihat kerna ada udang di sebalik batu.

 Mirhan menggunakan segala wang itu sebagai keperluan untuk isterinya yang akan dia hantarkan ke kampung halamannya selama beberapa bulan. Sudah beberapa lama Ajram berada di kampung, ibu mertua si Mirhan berasa bingung apakah yang terjadi yang membuatkan Mirhan bertindak sebegini

Ibu mertua: Hai anakanda ku Mirhan atas sebab musabab apakah yang membuatkan engkau begitu lama meninggalkan isteri kau di sini?
(ibu mertuanya bertanya dengan perasaan kebingungan)

Mirhan: Tidak cukupkah segala keperluan yang telah ku berikan kepada si Ajram di sini?
(Mirhan cuba mengalih perbicaraan tentang sebab dia menghantar Ajram ke kampung)

Ibu mertua: Ya, memang ianya cukup tapi kenapa lama sangat?
(ibu mertuanya bertanya lagi)

Mirhan: Baik, eloklah saja kita berbicara di mahkamah mengenai hal ini, yang 
               akan menghadiri perbicaraan ini ialah ibu, Ajram, Raja dan saya.
(Mirhan mahu berterus terang di mahkamah sahaja)

  Tiba di mahkamah, sekalian ramai sugguh penyaksi bicara untuk mengamati apa yang sebenarnya yang terjadi antara Mirhan dan tuannya. Sidang bermula dengan ucapan dan pengakuan pertama yang dibuat oleh ibu mertuanya.

Ibu mertua: Yang hakim, kami setelah sekian lama telah menyerahkan kebun kami kepadanya dengan pelbagai jenis pohon buahan dan dia telah menikmatinya. Entah apa yang terjadi tiba-tiba dia telah menyerahkan kebun itu kepada kami.

Mirhan: Ya, sememangnya tiada cacat cela pada kebun itu, ianya subur dan indah sekali, tetapi di saat aku
ingin memetik buah di salah sebuah pohon aku ternampak satu kesan tapak singa di situ yang membuatkan amarahku naik membuak-buak.

Raja sekali lagi tersentap kerna dia terasa dialah singa yang dimaksudkan Mirhan.

Raja: Mirhan yang ku kasihi, kamu tenang sahaja tidak perlu risau singa yang datang ke situ tidaklah mahu memakan bahkan tidak mengusik pun pohon-pohon di kebun itu, tetapi dia hanya  hendak berehat sebentar sahaja dan ku pinta engkau kembali mengelolakan kebun tersebut aku berjanji tidak datang ke sana lagi.


   Maka, mahkamah pun memutuskan Mirhan kembali mengurusi kebun buahan tersebut dan dihantar semula kepada Mirhan sebagai pemilik kebun. Habis perbicaraan tiada seorang pun yang memahami perbicaraan tersebut melainkan ibu mertuanya Mirhan, Ajram, Raja dan Mirhan kerna jalan ceritanya tidak ubah seperti singa datang ke kebun dan tidak memakan buah lalu pergi dari situ.

  Semuanya menggunakan bahasa kinayah dalam perbicaraan tersebut supaya tidak diketahui oleh masyarakat umum tentang masalah yang telah menimpa mereka di samping dapat menutupi aib keluarga dan menjatuhkan reputasi raja. Alhamdulillah.. Wallahualam 

  Oleh itu, sebagai umat Islam yang hebat, yang memiliki akal yang sempurna sejak dari kecil, juga berketerampilan dalam hujah-hujah yang bernas berserta dalil-dalil yang soheh dan tidak dhoif semestinya kita tidak mengambil enteng dalam cara-cara untuk menyelesaikan sesuatu perkara yang melibatkan maruah seseorang. Umat islam perlulah mencari jalan sekiranya ada lagi kaedah menyelesaikan apa pun jenis masalah asalkan tidak mengaibkan sesama muslim. Kisah yang ana ceritakan salah satu pemikiran orang yang berjiwa ad-Deen yang sentiasa mengamalkan tatacara hidup islami dalam kehidupan seharian mereka sehinggalah sampai ingin menegur pun menggunakan bahasa kinayah. Alangkah indahnya jika tiada lagi sesi pengaiban, tiada lagi pengaruh islam 'kebaratan' di dunia yang fana ini. Justeru, gunakanlah kebijaksanaanmu wahai para mujahid solihin dalam membentangkan permasalahan dan pertuduhan kepada pesalah di segenap persidangan agar dapat menutupi aib mereka di dunia. juga Insya-ALLAH di akhirat. Sesungguhnya Allah menutupi aib seseorang hamba itu sekiranya dia menutupi aib saudaranya sendiri.



Thursday, 14 April 2011

0 Yang 'Alim juga terpedaya inikan pula kita?

    Kedinginan suasana desa tinggal seorang manusia berpangkat penghulu. Hajat di hatinya tuk membeli seekor kambing yg sihat sempena menyambut Hari Raya Korban yang akan tiba. lalu berangkatlah penghulu kampung itu ke sebuah pekan.dengan berbekalkan wang sebanyak RM 1000.00 . Meriah sungguh suasana di pekan itu, dilengkapi berbagai jenis keperluan termasuklah apa yang penghulu itu inginkan yakni seekor kambing sihat dan gemuk.


    "Tuan, nak yang mana?" tanya si pemilik kambing tersebut. Tuk penghulu pun menjawab dan bertanya kepada pemilik kambing tersebut ", Saya nak yang hitam ni tampaknya gemuk dan sihat, berapa harganya?"." Hari Raya dah nak menjelang tiba kan. sempena hari mulia ni saya taklah berdekut sangat cuma 500 ringgit sahaja, last offer tuan he. he.. he", pemilik kambing menjawab dengan perasaan terbuka. Lalu, si penghulu kampung tersebut bersetuju tuk membeli kambing tersebut.


    Tiba-tiba, dalam keadaan riuh rendah di pekan tersebut bersatulah tiga orang budak nakal untuk mengerjakan si penghulu tersebut dengan rancana yang licik dan memperdayakan. Mereka bertiga antaranya bernama Fulana, Fulani dan Faluna. "Korang tunggu je, kita da ade sorang mangse ha.. ha. ha.", berkata Fulana dengan penuh kejahatan. "Nak buat apa ni?, tampaknya penghulu tu seorang yg alim dan bijaksana agak mustahil juga tuk mengajarnya", bertanya Faluna kepada Fulana dan Fulani. "Nah, tengok ape yang terbuku kat kotak pemikiran hang," berkata Fulani kepada Fulana sambil mengeluarkan sebatang pen dan sehelai kertas putih.


   "Rencana yang pertama, kau Faluna aku nak kau berdiri di kalangan masyarakat tuk menegur si penghulu tersebut, dan kau Fulani cuba berjalan-jalan di antara jalan untuk keluar daripada pekan tersebut dan di pintu keluar pekanlah aku kan berada untuk mengerjakan sang penghulu kampung kita ini.

 

 Kisah  mereka bermula pabila si Faluna menegur si penghulu tersebut. " Eh, tuk kenapa bawa anjing ke pekan?", bertanya Faluna kepada penghulu dengan hairan. " Anjing? ini kambinglah wahai pemuda", terang si penghulu dengan lembut sekali. Penghulu itu pun meneruskan perjalanan dalam destinasi menuju ke rumahnya. Dalam pada waktu itu, si penghulu terserempak dengan Fulani. "Beli anjing dari mana tuk, dari pekan ya?, dengan nada yang lembut Fulani bertanya. "Kamu pun cakap kambing ni anjing, tak nampakkah janggutnya ni?, penghulu itu berkata dengan nada sederhana tinggi bahkan tuk penghulu ada sikit perasaan geram dan prasangka tapi tetap mentaqlidkan bahawa itu bukan seekor anjing tetapi seekor kambing. Sudah sampai di hujung pekan berdekatan dengan kampung halaman tuk penghulu, tiba-tiba dia terserempak dengan si Fulana di pintu keluar pekan. "Amboi, tuk cantiknya anjing!." puji si Fulana kepada penghulu tersebut. Dengan desiran kebingungan bersulam kehairanan tuk penghulu pun menjawab, " Mungkin yang aku beli ni sememangnya bukan seekor kambing bahkan seekor Anjing,". Lalu tuk penghulu tanpa memikirkan apa-apa selain ingin meminta wangnya  kembali dan untuk memarahi Si pemilik kambing tesebut. Dia pun bergegas bersama-sama kambing itu menuju ke pekan semula. "Hai pendusta bicara pulangkan wangku dan ambil kembali anjing mu," berkata si penghulu kepada pemilik kambing tersebut dengan sinis sekali. " Kenapa tuan, tak nampakkah ini kambing?, tuan pun tahu bagaimana ciri-ciri seekor kambing", jelas si pemilik kambing tersebut kepada penghulu kampung itu. " Ah, kalian sama-sama sahaja kaki dusta berikan semula wangku," sanggah penghulu kampung itu. Lalu, akurlah pemilik kambing itu dan memulangkan kembali wang penghulu itu dengan persaan terkilan bersulam hiba di dada.

    Natijah daripada kisah ini, ada kalanya sesuatu perkara itu kita tahu akannya tetapi disebabkan pengaruh keadaan sekeliling bertubi-tubi untuk mempengaruhi kita akhirnya aqidah dan kepercayaan kita menjadi goyah serta rapuh. Oleh itu, wahai Muslimin dan Muslimat selain mementingkan kualiti ilmu yang kita cari, seharusnya kita juga tidak mengambil enteng lokasi ilmu yang kita akan tuntuti.



Wallahualam~ Mohon maaf atas kesilapan ejaan =)  

Sunday, 10 April 2011

0 ~Sahabatku Tuan DHUHA~




Kepatuhan ia menggamit rasa,
dia datang lagi,
tanpa mengingkari janji,
janji Allah rabbu izzati,
Dingin suasana tika menyingkap jendela.
dikau tiba membuang segala keresahan
dan segala gundah gulana, 
serta segala kusut di jiwa,

engkau bergelar waktu,
engkau diingati selalu,
oleh Rasulullah Muhammad,
diikuti sekalian sahabat,

disaat itu terbuka segala hijab rezeki,
dengan izin illahi,
engkau menjadi waktu karomat,
buat sekelian umat,

dikau lahir disaat terbitnya mentari,
di ufuk timur di subuh hari,
umat merindui mu sejak di malam hari,
terasa bersyukur menghadap illahi bersamamu,

pada itu tersingkap segala rahsia,
engkau pencurah rezeki,
dikau pencantas ubun-ubun kefakiran,
dengan izin yang Maha Esa,

Ayuh bersama bertemu dengan si dia,
yang bernama waktu Dhuha,
walaupun sedetik kami terlewat bersama mu,
kau tetap menyambut kami, dengan membenarkan kami,
~BERIBADAH KEPADA ALLAHU RABBI~





Saturday, 9 April 2011

2 <===> Bahtera Kehidupan <===>





Duhai TEMAN~
sejak asyik dikau bergelumang hayalan,
ku pinta pautlah pada satu sahaja pegangan,
yang sudah kian lama menjadi pedoman,
buat insan,
iaitu ubun-ubun keislaman.

Suatu Bahtera,
dalam idaman rupa,
tersingkap buah bicara,
sebagai satu pematri kepalsuan,
pelenyap tohmahan,
penangkis fitnah melata,
kejamnya fitnah dunia,
tidak disangkal lagi 
kerna dunia sedang menuju kegerbang ukhrawi.

Ombak keinsafan,
sehari-hari teriakan kesengsaraan,
sedetik-detik bisikan keampunan,
di dalam menempuh segala bentuk ujian,
ada yang berputus asa ke atas tuhan,
hendaknya ia pasti terkorban,
dengan cinta dunia yang melalaikan,
bangkitlah wahai pemburu makrifat,
cari lah Ar-Rahman kenalilah As-Somad
tiada satu pun yang setanding dengan-Nya.

Hamba dikaulah puteri,
yang sehingga kini dicari-cari
engkau berseri,
tidak ku pasti setanding Balqis,
bukan pula setianya Saidatina Khadijah
tapi dikau hamba bergelar putri,
terletak di antara Balqis dan Saidatina Khadijah.
sudikah zuhudku dijadikan maharmu,
dengan ilmu ku itulah hantaranku,
tetapi tidak pantas sekali,
ia hanya madah bicara,
sudah pasti dikau puteri inginkan yang zahiri juga maknawi,
usah bimbang pemberian itu kehendak Illahi.

Rumah tangga idaman sejati,
bahtera lambang kesaktian cinta suci,
'jemaah' terikat demi kasih illahi,
bahagianya mereka di sana,
damainya, dinginnya suasana,
tatkala duka mereka bercerita,
tatkala gembira mereka bersama-sama,
inilah dinamakan ukhwah pemberian Allah,
semoga berkekalan hendaknya,
harmoni senantiasa, 
ITULAH KEHENDAK YANG MAHA ESA ~



Saturday, 2 April 2011

0 Haqikat Bahagia

Kombinasi nyanyian berunsur nasihat kepada insan yang ingin kebahagian yang hakiki. 
Jalan menuju Illahi tersemat segala nota janji. Dan ku pinta kalian muslimin dan muslimat
hayatilah ia .. amatilah ia.. terimalah.:

Hakikat Bahagia

Album : See You D IPT
Munsyid : Unic
http://liriknasyid.com


Bahagia itu dari dalam diri
Kesannya zahir rupanya maknawi
Terpendam bagai permata di dasar hati

Bahagia itu ada pada hati
Bertakhta di kerajaan diri
Terbenam bagai mutiara di lautan nurani

Bahagia itu ada di jiwa
Mahkota di singgahsana rasa
Bahagia itu adalah suatu ketenangan

Bila susah tiada gelisah
Bila miskin syukur pada Tuhan
Bila sakit tiada resah di jiwa
Bukankah Tuhan telah berfirman
Ketahuilah dengan mengingati Allah
Jiwa kan menjadi tenang

C/O :
Kebahagiaan itu suatu kesyukuran
Bila kaya jadi insan pemurah
Bila berkuasa amanah
Bila berjaya tidak alpa
Bila sihat tidak lupakan Tuhan

Hakikatnya bahagia itu
Adalah ketenangan
Bila hati mengingati Tuhan

Semua insan kan mengerti
Maksud terseni Ilahi
Itulah zikir yang hakiki