Qad aflahal Mu'minun..

Qad aflahal Mu'minun..
Qad aflahal Mu'minun..

Saturday, 23 July 2011

0 Raksa Ummu SIBYAN (pembobrok telatah anak)

       Ummu Sibyan ni adalah kaum jin dari jantina perempuan yang suka mengganggu bayi dan kanak. Saya ulang... KAUM...bukan jenis.. Yang pasti ia dari jenis PEREMPUAN JIN...
Kalau kat Malaysia ni faham-faham la..Banyak sungguh gelaran yang diberi pada puak jin... Tak kisah la ia dari jenis pelesit, jerangkung, hantu pari or what ever, tapi kalau jenis yang kacau baby atau kanak-kanak dari jantina perempuan jin, maka itu digelar Ummu Sibyan.. 


 
 
Apa kerja si Ummu Sibyan laknatullah ni?
Kerja dia tak lain tak bukan ialah MENGGANGGU baby yang baru dilahirkan dan kanak-kanak (biasanya kurang dari 2 tahun).
Antara tanda-tanda kenal si Ummu Sibyan ni adalah:-
1.Baby menangis melalak (mata memandang ke atas / sudut tertentu)
2.Kanak-kanak berjalan yang jatuh seakan-akan ditolak
3.Mengigau sambil MENGATIP GIGI berulang kali.
4.Demam panas HANYA selepas Asar hingga sebelum Subuh
 
Kesan dari gangguan di atas akan mengakibatkan:-
1.Sawan Tangis
2.Autisme (Over Hiperaktif)
3.Nakal tahap Gaban
4.Terencat akal
5.Pelbagai kompilasi otak.

 
Kaedah rawatan
1.Masa dilahirkan, terus azankan di telinga kanan dan qamat di telinga kiri baby.
dari Husain bin Ali r.a., ia berkata bahawa Rasulullah SAW ada bersabda: “Siapa yang melahirkan anak lalu bayi yang dilahirkan itu di azankan pada telinga kanan dan diqamatkan pada telinga kirinya, nescaya ummu sibyan (jin yang menganggu kanak-kanak) tidak akan menganggunya.”
2.Jika lihat kanak-kanak jatuh bersebab, angkat dan bacakan rukyah di ubunnya tak kisah la jenis panjang atau pendek. Paling asas adalah Al-Fatihah, Ayat Qursi, 3 Qul dan selawat.
3.Kalau kesannya pada budak nakal, leh baca Ayat Sulaiman (An-Naml:30-31) pada antara 2 tulang belakangnya. Baca 9 kali.. Sekali baca, sekali tiup dan tepuk. Begitulah yang perlu dbuat setiap malam selama 9 malam masanya.
4.Jika keadaan penyakit sudah berlarutan seperti masalah otak dan sebagainya, boleh guna kaedah rawatan Islam. Bab ni perlu di ajar secara SURI (berguru). Ataupun bawa berubat pada yang ahli.
Itulah serba sedikit berkenaan Ummu Sibyan ni. Sebarkan perkara ni...
Moga kalian di rahmati Allah.

Thursday, 21 July 2011

0 ~Srikandi Abadi Rabi'ah Al-Adawiyah~

Hari ini, dingin sekali cuaca, walaupun terasa di dada ku bak lahar yang membakar. Orang kata dzkir itu penyejuk hati, fatihah itu pengubat diri. Memang ia benar-benar belaka, tetapi aku sering alpa, sering membuang masa, membuat perkara sia. Udahlah, tujuan ku menulis pada hari ini untuk menyatakan dan menzahirkan kekaguman ku terhadap seorang srikandi yang bernama Rabiah atau dikenali sebagai Rabiatul Adawiyah.



   Sehelai demi sehelai muka surat ku membaca tentang kisahnya. Tidak ada sedikit pun perasaan jemu, aku terus membaca. Pada mulanya, sebelum dia lahir ke dunia, ibu bapanya berhasrat dan berkehendak memliki seorang anak lelaki kerna ketiga-tiga anak mereka semuanya perempuan. Tetapi, Allah menguji mereka dengan menganugerahkan juga seorang putri. Mujurlah mereka daripada kalangan insan yang bersabar lagi bersyukur.

   Seterusnya, ayahnya yang bernama Ismail al-Adawiy telah menamakan bayi kecil itu dengan nama Rabiah. Ketiga-tiga putrinya dan tidak terkecuali isterinya mempersoalkan kenapa banyak-banyak nama, nama Rabiah juga dipilih. Mujur sikap kesabaran mereka menjadi penghalang perbalahan, mereka beranggapan bahawa Allah telah mengilhamkan nama Rabiah yakni yang keempat ke atas bapa bayi perempuan itu.

   Kisah menjadi lebih menarik selepas Rabiah meningkat dewasa. Tatkala aku membaca tentang dia sewaktu dia bergelar wali Allah. Hati ku terpaku dan tercabar. Bukan apa, kerna Rabiah seorang hamba Allah yang tahap maqamnya amatlah tinggi sehingga nafsu yang ada dapat dia tunggangi sehingga tiada lagi perasaan ingin berkahwin kerna Rabiah sudah mempunyai sang kekasih yang maha abadi dan maha berdiri dengan sendiri yakni Allahu Rabbi.

   Sekian ramai wali-wali, para ulamak dan sultan pun ingin menikahi Rabiah, ternyata lamaran mereka semuanya ditolak dengan kata-kata yang penuh hikmah bersulam ketaqwaan kepada Allah jalla wa'ala. Hati aku terpaut lagi pabila aku terbaca tentang keasyikan para pendzkir, bersama-sama berkumpul mengingati Allah s.w.t dengan kelazatan berdzikir tanpa henti setelah kedatangan Rabiatul Adawiyah. Diri ini tertanya-tanya, bagaimanakah untuk mendapat maqam setinggi itu, sehingga dapat merasai kelazatan kalimah-kalimah indah.

   Walau bagaimanapun, kita tidak boleh menjadi seseorang itu kerna ia bukan tahap kemampuan kita., tetapi berusahalah menjadi mereka kerna mereka sungguh hampir kehadrat Allah s.w.t berbanding dengan kita yang hanya hampir dengan keindahan duniawi yang fana lagi menglalaikan. Akan ku cuba mentarbiyyahkan diri ku . Walau apapun yang terjadi , Hati yang sebelum ini kosong dan sepi, Aku cuba isinya dengan kalimah-kalimah Indah daripada ILLAHI.


 Izinkan aku menzahirkan melodi Indah yang membicarakan kisah Rabiatul Adawiyah R.H

Friday, 8 July 2011

0 Teriakan sang penyuluh ilmu!~

Badai taufan mendatang tiba,
berasa hiba dalam duka,
dalam tawa ada sengsara,
dalam kasih adanya mesra,

puing-puing berderai jatuh,
kepingan hati menjadi luruh,
yang cantum menjadi belah,
yang padu menjadi rapuh,

aduhai amanat dunia,
juga pula tanggung jawab manusia,
tabah hati menjadi bukti,
hasil pertolongan rabbul Izzati,

lenyaplah hati pertiwi,
menunggu kelibat baiduri,
perasaan duka berbaur insani,
Allah tetap pengubat hati.

Allahu, Allahu kan ku sebut dalam diamku,
kerna Ia tuhan pemilik alam bukanlah seteru,
jangan lari, usah pergi daripada Illahi,
Allahu, Allahu pengobat hati,

Cucikanlah hati ini ya Allah,
daripada belenggu nafsi dunia,
cantikkanlah hati ini ya Allah,
daripada kebobrokan peribadi derita,

noktahkanlah aku dalam Iman,
jangan akhirkan aku dalam kalam kesesatan,
jiwaku luhur hanya untukMu
Engkaulah wasilah ku menuju.








Friday, 1 July 2011

0 "sehari demi hari RINDU itu mula bertepian"












Handaiku, hendaknya sihat selalu,
aku masih teringat sang dahulu,
kerna yang dahulu tidak mungkin sama berlaku,
jiwa sepi bertemankan assignment di sisi,
bukan niat di hati untuk mengungkiti,
tetapi hanyalah untuk menzahirkan emosi diri,

Hai teman seperjalanan,
entry ini hanyalah selembar bingkisan,
tidaklah terkandung berbagai ilmuwan,
tapi cukuplah sebagai pedoman bahtera persebahatan.
tidakkah kalian lupa sauh yang dilabuhkan,
yang telah bertempat di suatu perlabuhan.

Aku rindukan ilmu-Nya,
Aku dahagakan amalan Itu,
Aku teragak melakukan Itu
Aku sesekali berkata begitu,
Allahu ya ghafur,
Nama-Mu mencuit hati kami untuk meminta keampunan.
Hapuskanlah dosa kami, agar mudah difahami segala isi dunia.

bukan aku kata tapi Islam kata,
lelaki 9 akal dan 1 nafsu yang nyata,
tetapi ia seakan inversi dalam kosa kata,
ayuh bangkitlah wahai panji-panji mukminin,
tunggangilah nafsu, hayatilah pengorbanan mujahidin,
payah dalam medan sebenar tetapi mampu dalam gelanggang nafsi-nafsi
Insya-Allah

Ku ratapi sang mentari,
tetapi bukan itu maksud ku berpaling pada Illahi,
Ku ratapi sang purnama,
bukan juga aku menduakan-Nya
Ratapan ku hanyalah wasilah untuk sampai kepada-Nya
aku cuba menggunakan pancaindera untuk mendekati-Nya
ia bukanlah payah, tetapi kurang istiqomah.
andai semua itu berkata-kata sudah pasti dunia di terangi dengan Nurullah
manakan pula mereka asyik bertasbih memuji Allah yang ESA.

Cukup di sini  wahai teman,
rindu ku ibarat lautan satu dunia,
luas.. tidak bertepi..
dan ibarat untaian tasbih,
yang ada permulaan dan tidak ada penghujungnya,
ia tetap berlaku... berjalan.. hari demi hari.
TERIMA KASIH ya Rahman,
Kerna menganugerahi kami perasaan 'RINDU'.

Salam penuh kesyukuran dari tempat pengajianku,
buat Insan yang bernama teman,
aku sebagai Murid yang berkehendak,
kerna itu sifat hamba selalu mengkehendaki sesuatu,
Assalamualaikumwarahmatulahhiwabarakaatuh.
dan selawat dan salam ke atas al-Mustofa Sayyidina Muhamad Rasulullah